Satelit Cheops Eropa Akan Diluncurkan Lagi

Satelit Cheops Eropa Akan Diluncurkan Lagi

Cheops dijadwalkan untuk meluncurkan roket Soyuz-Fregat dari pelabuhan antariksa Eropa di Kourou, Guyana Prancis, pada pukul 3:54 pagi waktu bagian timur. Ini adalah percobaan kedua setelah upaya peluncuran pertama hari Selasa tertunda. Satelit akan diluncurkan ke orbit kutub yang tidak biasa sekitar 500 mil di atas Bumi. Teleskop luar angkasa Hubble, sebagai perbandingan, mengorbit sekitar 350 mil di atas permukaan, bergerak dari barat ke timur.

Dalam sedikit teknik selestial yang cerdik, Cheops akan mengelilingi bumi tepat di sepanjang terminator. Pembagian antara siang dan malam di bawah, dengan kameranya secara permanen menunjuk menjauh dari matahari, menuju gelap.

Cheops

Mengapa Peluncuran Cheops Ditunda?

Penundaan itu terkait dengan roket, bukan teleskop Cheops, yang hanya satu dari sejumlah muatan yang harus dibawa untuk mengorbit selama peluncuran ini. Kurang dari 90 menit sebelum peluncuran, urutan pra-peluncuran tak dikenal dalam hitungan mundur terputus. Chief executive officer perusahaan mengatakan di Twitter bahwa peralatan di roket itu diganti sebelum peluncuran dijadwalkan ulang.

Tujuan Yang Akan Dicapai Oleh Satelit Ini

Banyak dari planet ekstrasurya yang telah ditemukan oleh para astronom dengan mengamati tarikan gravitasi. Metode ini memungkinkan para astronom untuk menghitung massa planet-planet, tetapi tidak ada yang lain tentang sifat atau komposisi mereka.

Cheops akan melakukan pengukuran yang tepat dari ukuran planet-planet ini dengan mengamati penurunan kecil dalam kecerahan bintang asal mereka yang disebut metode blink. Data ini akan memungkinkan para astronom untuk menghitung kepadatan planet-planet ini dan menentukan apakah mereka berbatu, seperti Bumi, atau berbulu, seperti awan gas.

Tujuannya adalah untuk menemukan planet yang layak huni. Itu berarti Cheops akan fokus pada bintang-bintang dengan exoplanet yang berkisar antara massa Bumi dan Neptunus.

Tidak semua sistem itu akan disejajarkan sehingga planet-planet benar-benar menghasilkan blip transit. Tetapi setidaknya harus memenuhi kriteria ini, menghasilkan informasi tentang garis pemisah antara yang disebut super Bumi. Ini termasuk planet berbatu yang jauh lebih besar dari kita dan dunia dengan amplop gas yang besar, disebut mini-Neptunus.

Baca Juga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

free website stats program Satelit Cheops Eropa Akan Diluncurkan Lagi