Resiko Keamanan Cyber Paling Berbahaya

Resiko Keamanan Cyber Paling Berbahaya

Ancaman maya menjadi semakin canggih dan rumit. Tidak lagi cukup untuk membuat password yang aman agar benar-benar terlindungi. Ada pertempuran sejati antara para profesional, spesialis keamanan serta peretas. Perusahaan menginvestasikan jutaan dolar dalam pelaksanaan langkah-langkah keamanan cyber dan pada saat yang sama serangan terjadi setiap menit (menurut penelitian oleh University of Maryland).

Mengatasi cybersecurity sangat menantang karena ada beragam aspek dan masalah yang patut mendapat perhatian. Agar terlindungi secara efektif, seseorang harus mengurus semua aspek. Selain yang tak boleh di lupakan adalah menyesuaikan langkah-langkah yang digunakan dengan realitas yang terus berubah.

Mari kita lihat risiko apa yang sekarang menjadi perhatian besar bagi para profesional keamanan cyber pada tahun 2020 dan tren apa yang sedang berjalan.

Resiko Keamanan Cyber

Resiko Keamanan Cyber

  • Pelanggaran Data

Ancaman potensial datang dari kebocoran data dan aktivitas pihak ketiga mana pun. Pihak ketiga mungkin menjadi tangguh sebagai kontraktor atau vendor, itulah sebabnya lebih banyak perhatian diberikan pada manajemen risiko rantai pasokan dunia maya.

Menurut penelitian yang dibagikan oleh Riskonnect, 60 persen dari pelanggaran data dengan cara melibatkan pihak ketiga. Apa yang lebih persuasif hanya separuh dari perusahaan yang diamati tampaknya memiliki standar keamanan yang berfungsi untuk pihak ketiga.

  • 5G

Tentu 5G menarik bagi pengguna. Tetapi penggunaannya dapat membawa ancaman yang terkait dengan IoT. Intinya adalah bahwa 5G adalah teknologi yang kompleks dan dibutuhkan profesionalisme untuk melindunginya. Penipuan dapat memanfaatkan blind spot untuk mencuri sejumlah besar data SaaS.

  • Ancaman Phishing

Bahkan pada tahun 2020 serangan phishing masih digunakan untuk mencuri data, uang, dan identitas. Masalahnya adalah bahwa bahkan dengan alat terkuat dan paling modern perusahaan tidak dapat melepaskan diri dari memiliki titik lemah – faktor manusia. Peretas dengan niat buruk mungkin menguasai tidak hanya dalam teknologi, tetapi juga dalam psikologi.

  • Kekurangan Profesional

Risiko dapat datang dari penanganan masalah keamanan cyber yang tidak profesional. Banyak perusahaan mengalami kekurangan profesional TI. Tidaklah cukup untuk dididik, pengalaman memainkan peran besar dan kemampuan untuk mengikuti waktu dan tidak pernah berhenti belajar.

Spesialis seperti itu sulit ditemukan dan kadang-kadang mahal untuk dikerjakan. Namun, ketika datang ke kerugian serangan cyber mungkin membawa, investasi dalam keamanan menjadi masuk akal dan layak.

Baca Juga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

free website stats program Resiko Keamanan Cyber Paling Berbahaya