Penjualan Smartphone China Kemungkinan Bakal Menurun

Penjualan Smartphone China dapat turun sebanyak 50 persen pada kuartal pertama. Ini dikarenakan banyak toko ritel tutup untuk periode yang lama dan produksi belum sepenuhnya dilanjutkan. Ini disebabkan karena imbas penyebaran cepat virus corona baru, menurut laporan penelitian.

Wabah virus, yang telah menewaskan lebih dari 900 orang dan mengguncang industri manufaktur China. Padahal produsen Smartphone China Huawei berharap rencana peluncuran 5G China tahun ini akan membantu pasar. Mereka berencana mengubah pendapat selama bertahun-tahun yang turun drastis.

Peluncuran produk yang direncanakan oleh vendor akan dibatalkan atau ditunda. Mengingat acara publik besar tidak diizinkan di China,” kata perusahaan riset Canalys dalam sebuah catatan pekan lalu.

Ini akan memakan waktu bagi vendor untuk mengubah roadmap peluncuran produk mereka di China, yang kemungkinan akan mengurangi pengiriman 5G.”

Smartphone China

Pabrik Smartphone China Banyak Yang Tutup

Canalys memperkirakan pengiriman Smartphone China akan berkurang separuh pada kuartal pertama dari tahun lalu. Sementara IDC, perusahaan riset lain yang melacak sektor teknologi, memperkirakan penurunan 30 persen. Apple Inc mengatakan pekan lalu bahwa pihaknya memperpanjang penutupan toko ritelnya di China dan belum menyelesaikan tanggal pembukaan. Karena Foxconn, yang merakit iPhone, berjuang untuk sepenuhnya melanjutkan pekerjaan mereka.

Foxconn menerima persetujuan pemerintah pada hari Senin untuk melanjutkan produksi di pabrik di kota Zhenghzou. Dan juga membuka kembali pabrik utama di kota Shenzhen selatan. Tetapi banyak dari pabriknya yang belum beroperasi lagi.

Huawei, vendor smartphone terbesar China, mengatakan kapasitas produksinya “berjalan normal” tanpa menentukan lebih lanjut. Tetapi seperti banyak rekan lokal lainnya, Huawei sangat bergantung pada produsen pihak ketiga untuk produksi. Jika pabrik tidak dapat melanjutkan produksi ke kapasitas penuh tepat waktu, ini dapat menunda kemampuan untuk membawa produk terbaru mereka ke pasar, kata analis.

Xiaomi Corp, Huawei, dan Oppo, tiga merek Android top China, semuanya diharapkan mengumumkan perangkat andalannya. Oppo mengatakan kepada Reuters bahwa sementara dampak virus akan mempengaruhi operasi di beberapa pabrik lokal. Kapasitas produksi dapat dijamin secara efektif berkat pabriknya di luar negeri. Sementara Xiaomi tidak menanggapi permintaan komentar apapun tentang hal ini.

Penundaan pembukaan kembali pabrik dan waktu pengembalian tenaga kerja tidak hanya akan mempengaruhi pengiriman ke toko. Tetapi juga akan mempengaruhi waktu peluncuran produk dalam jangka menengah dan panjang,” kata Will Wong, seorang analis IDC.

Tagged With :

Tinggalkan sebuah Komentar