Nokia Tetep Punya Keuntungan Dari Hak Paten

Satu dekade yang baik, ponsel Nokia mengalami pukulan fatal di tangan iPhone. Namun perusahaan Finlandia itu masih mengamankan aset menguntungkan yang berhasil diselamatkan dari reruntuhan. Mereka berhasil mempertahankan katalog ribuan paten komunikasi wireless yang terus berkembang berkat operasi penelitian yang berkembang pesat.

Sekarang upaya untuk mengubah cara paten tersebut dimonetisasi telah membawa Nokia ke pengadilan dengan Daimler AG, pembuat mobil Mercedes-Benz. Namun, keputusan beberapa minggu lalu di Jerman berpihak pada perusahaan, dan lebih banyak putusan menunggu di bulan September.

Mobil modern begitu penuh dengan perangkat elektronik sehingga industri dengan santai menyamakan produknya dengan smartphone. Teknologi wireless memungkinkan penghuni untuk melakukan panggilan, streaming musik atau dial up layanan darurat jika terjadi kecelakaan.

Secara tradisional, baik itu Continental AG atau Robert Bosch AG harus menangani masalah royalti. Dan setelah itu mereka juga harus mengganti rugi untuk tuntutan paten yang mungkin datang kemudian.

Nokia Masih Mengamankan Hak Paten

Nokia Masih Mengamankan Hak Paten

Dalam upaya untuk merampingkan proses, perusahaan teknologi wireless dari Qualcomm Inc. hingga Sharp Corp. dan Nokia bergabung dalam kumpulan paten Avanci LLC. Mereka berjanji untuk mengumpulkan royalti dari industri mobil dengan menawarkan harga tetap per kendaraan, yang saat ini sedang berjalan. dengan $ 15 per mobil untuk lisensi standar 4G.

Nokia mencoba untuk menegakkan pendekatannya melalui pertarungan pengadilan berisiko tinggi, dengan sidang di Munich, Dusseldorf dan Mannheim. Di sinilah perusahaan memenangkan perintah yang dapat menghentikan Daimler dari menjual mobil di Jerman.

Sementara Daimler mengajukan banding atas keputusan tersebut, hal itu mengirimkan gelombang kejutan besar ke seluruh industri dan sekitarnya (Nokia melonjak sekitar 3% setelah putusan tersebut). Yang dipertaruhkan bukan hanya model lisensi untuk paten yang digunakan di mobil, tetapi di hampir semua produk yang menjanjikan konektivitas wireless.

Bagi Nokia dan rekan-rekannya, industri otomotif hanyalah puncak gunung es perizinan, dan mereka akan mendunia. Ini adalah pertempuran yang patut diperjuangkan untuk melindungi sisi kritis. Apalagi setelah perusahaan kehilangan relevansinya sebagai pembuat handset hingga konsumen akhir.

Tagged With :

Tinggalkan sebuah Komentar