Kejelasan Partisipasi Huawei Di IFA 2020

Kejelasan Partisipasi Huawei Di IFA 2020

Sebenarnya Huawei selalu memiliki beberapa kejutan menarik untuk IFA dalam beberapa tahun terakhir. Tapi tahun ini segalanya berbeda. Misalnya, perusahaan raksasa asal China itu tak mampu menghadirkan produk baru dan anehnya, Corona tidak bisa disalahkan.

Menurut beberapa infomasi yang ada, perusahaan dikatakan tidak memiliki inovasi teknis untuk ditawarkan di IFA tahun ini. Namun demikian, banyak hal yang harus diceritakan perusahaan dari Timur Jauh selama presentasinya. Fokusnya jelas pada topik “clean slate”. Pada akhirnya, Huawei memuji dirinya sendiri atas inisiatifnya. Sudah jelas bahwa 220.000 pekerjaan telah tercipta di Eropa berkat perusahaan.

Dan ini bukanlah akhir dari cerita, seperti yang dijelaskan oleh Walter Ji (kepala bisnis perusahaan di Eropa). Perusahaan berencana untuk membuka delapan toko utama dan lebih dari 40 toko lainnya pada tahun 2020. Di sini, mereka mungkin ingin mengikuti jalan yang sama ke Apple dengan Apple Store-nya.

Perusahaan juga telah menyumbangkan banyak peralatan teknis. Sekolah dan lembaga pendidikan lainnya menerima beberapa ratus tablet. Wilayah Italia utara yang terkena dampak parah krisis Corona bahkan mendapat alat pelindung medis dari perusahaan China.

Huawei

Huawei Terus Berkembang

Jelas juga sangat penting bagi perusahaan untuk mengatasi masalah perlindungan data. Menurut perusahaan, ini adalah prioritas utama untuk itu. Mereka lebih suka menutup toko daripada memata-matai pelanggan. Akibat embargo AS, Huawei merasa harus terus memperluas infrastrukturnya sendiri.

Menurut pernyataannya sendiri, perusahaan tampaknya berhasil dalam hal ini. Jumlah aplikasi yang tersedia di toko milik perusahaan terus meningkat. Sementara 1,6 juta pengembang sedang mengerjakan aplikasi yang sesuai untuk toko Huawei.

Bagi perusahaan, IFA tahun ini mungkin lebih merupakan kesempatan untuk memberi tanda kehidupan. Dan orang Cina melakukannya dalam skala besar. Meski tidak bisa menghadirkan produk baru, mereka memiliki stand pameran yang besar. Sayangnya, semua produk yang dipamerkan sudah tersedia di pasaran. Rupanya, mereka menanggapi masalah ini dengan baik.

Meskipun pasar China terus sukses, perusahaan merasa sangat sulit untuk melawan embargo AS. Bagaimanapun, raja industri Apple Store dan Google Play Store tampaknya hampir mustahil bagi Huawei untuk menyusul. Namun, Galeri Aplikasi sekarang telah meninggalkan Amazon dan sekarang berada di peringkat ketiga di antara toko online yang tersedia untuk aplikasi.

Baca Juga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

free website stats program Kejelasan Partisipasi Huawei Di IFA 2020