Google menghapus 600 Aplikasi dari Play Store

Google menghapus 600 Aplikasi dari Play Store

Google telah menghapus hampir 600 aplikasi dari Play Store dan melarang pengembang mereka karena melanggar kebijakan iklan yang mengganggu. Aplikasi yang dilarang menampilkan iklan kepada pengguna dengan cara yang tidak terduga atau di luar konteks. Mereka mengatakan ini terjadi ketika pengguna mencoba membuat panggilan telepon atau membuka kunci ponsel mereka, Google menjelaskan dalam posting blog.

Lebih lanjut, aplikasi yang dihapus menampilkan iklan pada perangkat seluler ketika pengguna tidak benar-benar aktif dalam aplikasi mereka. Sesuatu seperti ini dapat mengakibatkan pengalaman pengguna yang buruk dan mengganggu fungsi perangkat utama.

Kami menghilangkan iklan yang mengganggu sebagai iklan yang ditampilkan kepada pengguna dengan cara yang tidak terduga. Hal ini termasuk merusak atau mengganggu kegunaan fungsi perangkat,” kata Google dalam postingnya. Perusahaan mengambil keuntungan dari pembelajaran mesin untuk mendeteksi aplikasi dari pengembang jahat.

Play Store

Aplikasi Yang Di Hapus dari Play Store

Seperti laporan BuzzFeed, yang mengutip manajer produk senior Google untuk kualitas lalu lintas iklan Per Bjorke. Aplikasi yang dihapus di Play Store sebagian besar dari pengembang yang berbasis di Cina, Hong Kong, Singapura, dan India dengan total pemasangan lebih dari 4,5 miliar kali.

Dari aplikasi yang dihapus, sekitar 45 berasal dari China Cheetah Mobile. Untuk mengingat kembali, dua aplikasi Cheetah telah dihapus oleh Google dari Play Store pada bulan Desember 2018 karena perilaku jahat dan menipu. Meskipun pengembang tidak dihapus dari platform saat itu, sekarang telah dilarang oleh Google, Buzzfeed melaporkan.

Adware atau aplikasi yang menghasilkan uang untuk pengembang jahat dengan menghasilkan iklan adalah jenis yang paling umum. Hal ini diungkap oleh Venugopal N, Direktur Teknik Keamanan di Check Point Software Technologies dalam interaksi dengan media.

Awal tahun ini, Google menghapus 17 aplikasi dari Play Store dengan total unduhan lebih dari 550.000, ditemukan sebagai Riskware oleh perusahaan keamanan Bitdefender. Beberapa tambahan ini ditemukan menguras baterai ponsel pengguna dengan menampilkan iklan layar penuh secara berkala.

Memang secara tidak sadar banyak pengguna yang mengalami hal ini dan parahnya mereka menganggap hal ini wajar. Jika saja tidak ada perhatian dalam hal ini, aplikasi-aplikasi itu akan terus ada di Play Store. Kemungkinan hal ini akan terus berlanjut di masa mendatang.

Baca Juga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

free website stats program Google menghapus 600 Aplikasi dari Play Store