Dolby Vision IQ Perkembangan Yang Memanjakan Kita

Dolby Vision IQ Perkembangan Yang Memanjakan Kita

Salah satu tren besar tahun lalu adalah bagaimana audio definisi tinggi perlahan tapi pasti memasuki segmen laptop serta turun ke titik harga yang lebih baru. Di CES, Dolby Laboratories mengumumkan teknologi baru mereka Dolby Vision IQ. Ini secara cerdas akan mengoptimalkan pengalaman kualitas gambar untuk pemirsa secara real-time. Dan tentunya menambahkan lebih banyak pola streaming ke jajaran Dolby Atmos Music.

Baik LG dan Panasonic telah mengumumkan televisi baru dengan teknologi Dolby Vision IQ di CES 2020. John Couling, wakil presiden senior kemitraan komersial di Dolby Laboratories, mengatakan beberapa kata. Teknologi ini akan menggunakan sensor di TV dan mampu menyesuaikan konten dengan cahaya sekitar.

Dolby Vision IQ

Kamu mungkin menonton di malam hari atau siang hari dengan sinar matahari. Dan kamu perlu menyesuaikan kecerahan untuk mendapatkan gambar yang sebenarnya. Tetapi kadang-kadang ini menjadi sangat sulit, “Couling menjelaskan kepada wartawan.

Dengan sensor cahaya sekitar, kami dapat menggunakan kontrol gambar. Sehingga tetap setia pada niat sutradara dan kamu dapat terus mendapatkan pengalaman yang baik tanpa meraih remote control,” kata Couling.

Teknologi ini tidak akan terbatas pada televisi premium dan akan mulai dengan poin harga serendah € 500, tambahnya.

Bukan Hanya Dolby Vision IQ Saja

Sementara itu, Dolby Atmos untuk Musik, sejauh ini terbatas pada layanan HD Amazon Prime Music. Tapi sekarang juga hadir di layanan seperti Tidal serta grup musik Universal dan Warner. Dolby juga sedang mengerjakan remastering judul-judul lama untuk memunculkan detail-detail tersembunyi. Dan tentunya seluk-beluk dengan cara yang berlapis dan ambiential.

Couling mengatakan Dolby Atmos Music diluncurkan dengan Amazon dan Echo Studio pada bulan November dan ditindaklanjuti dengan Tidal pada bulan Desember.

Kami memperluas katalog judul dan saya sangat senang tentang itu. Pengalaman ini benar-benar konsep musik dan para seniman dan konsumen benar-benar menikmatinya. “

Dolby Atmos menjadi mudah diakses di berbagai titik harga dan faktor bentuk. Tetapi Couling tidak langsung melihatnya menjadi standar karena Dolby 5.1 dan format lainnya lebih populer. Namun, di mana Dolby Atmos berbeda dari 5.1 adalah bahwa itu tidak benar-benar terkait dengan jumlah penutur atau faktor bentuk.

Dolby 5.1 masih identik dengan banyak pengeras suara di tempat tinggal kamu. Ketika kami mulai dengan Dolby Atmos, kami menyadari bahwa jika kami pergi ke jalur solusi yang lebih banyak tentang pengeras suara. Ini tidak akan menjadi sesuatu yang semua orang akan menikmati. Itu akan menjadi sesuatu yang hanya untuk para penggemar, “kata Couling, menambahkan.

Baca Juga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

free website stats program Dolby Vision IQ Perkembangan Yang Memanjakan Kita